Zat Fitokimia Pada Bawang Dayak

m .iqbal julian arrizky

Pada dasarnya fitokimia merupakan senyawa bioaktif yang mampu memberikan efek penyembuhan pada berbagai macam penyakit. Kandungan zat fitokimia pada bawang dayak diyakini sebagai metabolik sekunder (Sitrait 2007). Dari hasil pengujianya didapatkan bahwa kandungan metabolit sekunder pada tanaman tersebut ada banyak senyawa yang berada di dalam zat fitokimia antara lain Flavonoid, saponin, fenol alkaloid, tanan, terpenoid dan steroid. Kombianasi antar senyawa – senyawa tersebut menghasilkan sebuah enzim yang bisa menangkal racun, anti bakteri, antivirus, sistem pertahanan tubuh hingga antioksidan yang bekerja untuk anti kanker. Agar lebih memudahkan penggolongan setiap unsur senyawanya, mari membaca ulasan dari setiap senyawa tersebut.

Zat Fitokimia Pada Bawang Dayak
7 Unsur Zat Fitokimia Pada Bawang Dayak

1. Saponin
Adalah senyawa dalam bentuk glikosida dimana larutan koloidal dalam air bisa membentuk busa bila dikocok dan tidak akan hilang dengan penambahan asam (Harborne 1996). Mempunyai rasa pahit yang menusuk dan menyebabkan bersin serta iritasi pada selaput lender.

2. Tanin
Merupakan senyawa yang bergugus hidroksi fenolik dan berfungsi untuk antioksidan karena kemampuannya untuk menstabilkan fraksi lipid dan penghambatan aktif dalam lipoksigenase.

3. Alkaloid
Senyawa ini bersifat lebih basa dan banyak mengandung atom – atom nitrogen dalam bentuk sistem siklik (Harborne 1987). Dipercaya sebagai sumber nitrogen pada tumbuhan – tumbuhan tertentu seperti bawang dayak. Bentuk dari alkaloid yaitu Kristal dan sedikit sekali yang berupa cairan pada suhu kamar. Sifat basanya, memudahkanya untuk dekomposisi utamanya oleh sinar matahari karena adanya oksigen (Lenny 2006).

4. Glikosida
Zat fitokimia pada bawang dayak ini mengandung komponen – komponen gula yang dikenal sebagai glikon dan bukan gula yang menyebutnya aglikon. Apabila gula yang terbentuk adalah gukosa maka senyawanya disebut glukosida sedangkan bila bentuknya gula lain maka dikenal glikosida.

5. Flavonoid
Senyawa  flavonoid telah banyak diteliti dan hasilnya sangat positif sebagai aktivitas biologis diantaranya, antiviral, anti kanker, mengurangi resiko penyakit kardiovaskuler, anti inflamasi dan pengkal radikal bebas. Keberhasilan aktivitasnya sebagai antioksidan tergantung pada jumlah dan posisi gugusnya.

6. Steroid/Triterpenoid
Merupakan senyawa berbentuk Kristal dan bertitik leleh tinggi. Percobaanya yang banyak yaitu digunakan pada reaksi Licberman-Burchard (anhidrat aseta-H2SO4) yang bisa memberikan warna hijau-biru (Harborne 1987).

7. Fenolik
Komponen dari fenolik juga memiliki efek biologis dalam aktivitasnya sebagai antioksidan melalui mekanisme pereduksi, pelengket logam , peredam dan penangkal radikal bebas. Klasifikasinya meliputi kompone larut (asam fenolik) dan komponen tidak larut (lignin).

Itulah informasi penting  mengenai kandungan zat fitokimia pada bawang dayak. Dengan begitu anda bisa memanfaatkan bawang dayak ini sebagai alternatif obat tradisional untuk mengatasi berbagai macam penyakit.

0 komentar:

Posting Komentar